Lebanon Luncurkan Mobil Listrik Pertama Meski Terjadi Krisis Ekonomi | Berita Industri Otomotif

Produsen ‘Quds Rise’ berharap 10.000 kendaraan akan diproduksi tahun depan di negara Mediterania yang dilanda krisis.

Sebuah mobil listrik buatan Lebanon telah memulai debutnya, pertama kalinya negara Mediterania itu memproduksi mobil, meski berjuang di tengah krisis ekonomi yang mengerikan dengan seringnya pemadaman listrik.

Mobil sport merah – bernama “Quds Rise”, menggunakan nama Arab Yerusalem – adalah proyek pengusaha Palestina kelahiran Lebanon Jihad Mohammad.

Ini adalah “mobil pertama yang dibuat secara lokal,” kata Mohammad kepada wartawan pada hari Sabtu, pada pembukaan di tempat parkir di selatan Beirut.

Itu dibangun di Lebanon “dari awal sampai akhir”, katanya tentang prototipe, terpampang di depan dengan logo emas Kubah Batu, tempat suci di kompleks Masjid Al-Aqsa Yerusalem, situs tersuci ketiga Islam.

Mobil itu berharga $ 30.000.

Produksi hingga 10.000 kendaraan diharapkan dimulai akhir tahun ini di Lebanon, dengan mobil akan memasuki pasar dalam waktu satu tahun, kata Mohammad, direktur perusahaan EV Electra yang berbasis di Lebanon.

Mohammad, 50, mengatakan dia mendirikan perusahaan itu empat tahun lalu setelah bertahun-tahun di luar negeri, mempekerjakan insinyur Lebanon dan Palestina di antara 300 anggota staf.

Mohammad mengatakan, mobil tersebut adalah yang pertama sepenuhnya dibangun di Lebanon [Anwar Amro/AFP]

Dia mengatakan tujuan jangka panjangnya adalah bersaing di pasar internasional untuk mobil hibrida dan listrik, serta melakukan penjualan di Lebanon.

Tetapi pengungkapan itu terjadi ketika Lebanon berjuang di tengah krisis ekonomi terburuk dalam beberapa dekade, dan penjualan mobil impor berada pada rekor terendah, sebagian karena kontrol modal dan devaluasi drastis di pasar gelap.

‘Langkah ke arah yang benar’?

Dealer hanya menjual 62 mobil baru dalam dua bulan pertama tahun 2021, hampir 97 persen lebih sedikit dari periode yang sama tahun sebelumnya, angka yang dirilis oleh Asosiasi Importir Mobil di Lebanon menunjukkan.

Krisis ekonomi sejak akhir 2019 telah menjerumuskan lebih dari separuh penduduk ke dalam kemiskinan.

Tetapi Mohammad mengatakan pembeli potensial Lebanon akan ditawarkan kesempatan untuk membayar setengah dari mobil listrik baru dalam dolar, dan sisanya dibayar dalam pound Lebanon dengan nilai tukar yang lebih baik daripada pasar gelap, untuk dibayar selama lima tahun tanpa bunga.

Lebanon juga bergantung pada bahan bakar fosil untuk pembangkit listrik, yang sudah tidak mencukupi untuk populasi sekitar enam juta yang mengalami pemadaman listrik setiap hari.

Untuk menggerakkan mobil listrik barunya, perusahaan berencana mendirikan sekitar 100 stasiun pengisian ulang di seluruh negeri yang terhubung ke generator.

Ini kemudian dapat dipicu oleh pembangkit listrik tenaga surya dan angin, kata Mohammad.

Dealer mobil hanya menjual 62 mobil baru dalam dua bulan pertama tahun 2021 di Lebanon di tengah krisis ekonomi [Anwar Amro/AFP]

Analis energi independen Jessica Obeid menyambut baik inovasi tersebut, tetapi mengatakan kendaraan hanya akan ramah lingkungan jika sektor tenaga mengalami reformasi yang serius.

“Sektor energi adalah penyumbang terbesar emisi gas rumah kaca Lebanon,” dan sudah di bawah tekanan karena kekurangan dolar untuk mengimpor bahan bakar, katanya kepada kantor berita AFP.

Namun, dia menambahkan, “jika kendaraan listrik memiliki stasiun pengisian tenaga surya, maka ini akan menjadi langkah yang tepat”.

.