Biden memberi tahu Erdogan bahwa dia berencana untuk mengakui ‘genosida’ Armenia | Berita Genosida

Dalam panggilan telepon, keduanya dilaporkan membahas apa yang akan menjadi yang pertama bagi seorang presiden AS: menyebut pembunuhan massal tahun 1915 sebagai ‘genosida’.

Presiden Amerika Serikat Joe Biden mengatakan kepada Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan bahwa ia berencana untuk mengakui pembunuhan massal orang-orang Armenia di Kekaisaran Ottoman selama Perang Dunia I sebagai tindakan “genosida”, Bloomberg dan kantor berita Reuters melaporkan Jumat, mengutip orang-orang yang mengetahui panggilan di antara para pemimpin.

Keduanya berbicara Jumat untuk pertama kalinya sejak Biden menjadi presiden pada Januari, sehari sebelum pernyataan Biden yang diharapkan menunjuk pembunuhan itu sebagai “genosida”, sebuah tindakan yang akan semakin membebani hubungan yang sudah tegang antara AS dan Turki.

“Ketika datang ke genosida Armenia, Anda dapat mengharapkan pengumuman besok,” Wakil Juru Bicara Departemen Luar Negeri AS Jalina Porter mengatakan kepada wartawan hari Jumat, sementara menolak untuk mengungkapkan rinciannya.

Biden akan menjadi presiden AS pertama yang secara resmi mengakui pembunuhan 1,5 juta orang Armenia di Kekaisaran Ottoman dari 1915 hingga 1917 sebagai genosida.

Turki telah mengakui kematian orang-orang Armenia di Kekaisaran Ottoman selama Perang Dunia I, tetapi dengan tegas membantah bahwa pembunuhan itu diatur secara sistematis dan merupakan genosida.

Sekitar 1,5 juta pria, wanita, dan anak-anak Armenia kehilangan nyawa selama Perang Dunia I dan tahun-tahun terakhir Kekaisaran Ottoman [File: AP Photo]

Jika Biden terus mengakui pembunuhan massal sebagai genosida, Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu mengatakan pada hari Selasa, itu akan semakin merusak hubungan antara sekutu NATO.

Juru bicara kepresidenan Turki Fahrettin Altun pada hari Selasa menyebut sebutan genosida “fitnah yang tidak ada hubungannya dengan fakta dan hanya didorong oleh perhitungan politik. Itu adalah tuduhan yang emosional, irasional dan tidak sah. “

Sementara itu, Biden dan Erdogan sepakat selama panggilan mereka untuk bertemu pada bulan Juni ketika keduanya akan berada di Brussel untuk KTT NATO, Gedung Putih mengumumkan pada hari Jumat.

Penundaan tiga bulan di Biden untuk melakukan penjangkauan pertamanya ke Erdogan secara luas dipandang sebagai sikap dingin bagi presiden Turki, yang telah menikmati hubungan dekat dengan mantan Presiden Donald Trump.

Laporan Gedung Putih tentang panggilan hari Jumat tidak menyebutkan masalah Armenia.

“Presiden Biden hari ini berbicara dengan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, menyampaikan minatnya pada hubungan bilateral yang konstruktif dengan area kerja sama yang diperluas dan manajemen perselisihan yang efektif,” kata Gedung Putih dalam sebuah pernyataan.

Dikatakan kedua pemimpin sepakat untuk bertemu di sela-sela KTT NATO pada bulan Juni untuk melakukan percakapan yang lebih luas tentang hubungan kedua negara mereka.

“Kedua pemimpin sepakat tentang karakter strategis hubungan bilateral dan pentingnya bekerja sama untuk membangun kerja sama yang lebih besar dalam masalah kepentingan bersama,” kata kepresidenan Turki dalam sebuah pernyataan.

Dalam beberapa pekan terakhir, pemerintahan Biden telah meningkatkan tekanan pada Turki dengan sering mengungkapkan ketidakpuasannya atas rekam jejak hak asasi manusia Ankara, dan kesenjangan tetap ada antara kedua belah pihak atas sejumlah masalah termasuk pembelian Turki atas sistem senjata Rusia dan perbedaan kebijakan terkait Suriah. .

.