Idriss Deby: Penguasa Chad yang memegang kekuasaan, meninggal saat berperang melawan pemberontak | Berita Idriss Deby

Idriss Deby dikenal karena mengunjungi medan perang. Setelah pejuang Boko Haram melancarkan serangan mematikan di pangkalan militer Chad di desa Bohoma pada Maret tahun lalu, presiden lama itu terlihat berjalan di tepi Danau Chad, di samping pasukannya.

Dan di medan perang di mana mantan prajurit itu menemui ajalnya.

Pada hari Selasa, angkatan bersenjata Chad mengejutkan negara dengan mengumumkan bahwa Deby telah meninggal karena luka yang dideritanya saat memimpin tentara di garis depan melawan pemberontak yang bergerak maju dari utara menuju ibu kota, N’Djamena. Dia berusia 68 tahun.

“Presiden republik, kepala negara, panglima tertinggi angkatan darat, Idriss Deby Itno, baru saja menghembuskan nafas terakhir saat mempertahankan integritas bangsa di medan perang,” kata juru bicara militer Azem Bermandoa Agouna dalam pernyataan yang disiarkan televisi sambil dikelilingi oleh para pria. dalam seragam tentara.

Keadaan pasti kematian Deby, bagaimanapun, tetap tidak jelas.

Salah satu pemimpin terlama di Afrika, Deby memerintah Chad selama lebih dari 30 tahun.

Berasal dari kelompok etnis Zaghawa, ia dibesarkan di wilayah timur laut Ennedi. Dia bergabung dengan tentara pada awal tahun 1970-an, pada saat Chad dicekam oleh perang saudara yang berkepanjangan, dan menerima pelatihan militer tambahan di Prancis.

Deby naik pangkat menjadi panglima tertinggi angkatan bersenjata dan akhirnya berkuasa dengan memelopori pemberontakan tahun 1990 yang menggulingkan pemimpin otoriter Hissene Habre, setelah hubungan kedua pria itu memburuk.

Dia secara resmi menjabat pada Februari tahun berikutnya, dan kemudian memenangkan pemilihan pada tahun 1996 dan lagi pada tahun 2001 sebelum mendorong perubahan konstitusi pada tahun 2018 yang memungkinkannya untuk tetap berkuasa hingga tahun 2033.

Presiden dianggap sebagai kunci utama dalam perang internasional melawan kelompok bersenjata di Afrika Barat dan Tengah dan sekutu utama kekuatan Barat. Di bawahnya, pasukan Chad menjadi kekuatan regional utama dalam pertempuran melawan ISIS dan kelompok yang terkait dengan al-Qaeda di bagian Barat Sahel dan Boko Haram di Danau Chad Basin.

Tahun lalu, Deby menambahkan “Marshal” ke gelar resminya.

“Chad telah kehilangan seorang tentara hebat dan seorang presiden yang bekerja tanpa lelah untuk keamanan negara dan stabilitas kawasan selama tiga dekade,” kata kepresidenan Prancis dalam sebuah pernyataan, menambahkan bahwa Prancis telah kehilangan seorang “teman pemberani”.

Sementara itu, Gedung Putih menyampaikan “belasungkawa yang tulus” kepada rakyat Chad dan mengatakan Amerika Serikat mendukung “peralihan kekuasaan secara damai sesuai dengan konstitusi Chad”.

Di rumah, Deby menghadapi ancaman kelompok pemberontak yang berusaha menggulingkannya. Pemberontak mencapai ibu kota pada tahun 2006 dan 2008 dan mendekati kembali pada tahun 2019. Pasukan presiden melawan mereka, terkadang dengan bantuan Prancis, seperti pada tahun 2019.

Pemberontakan terbaru dimulai pada hari pemilihan pada 11 April, ketika Deby mencari masa jabatan keenam yang kontroversial dalam pemungutan suara yang diboikot oleh partai-partai oposisi utama. Ketika hasil pemilu mulai mengalir, anggota Front for Change and Concord in Chad (FACT), sebuah kelompok pemberontak yang berbasis di Libya yang sebagian besar terdiri dari para pembangkang militer, melintasi perbatasan utara dari Libya dan ke Chad.

Ketegangan meningkat dalam beberapa minggu dan bulan sebelum pemilihan karena Deby dipandang membungkam lawan melalui tindakan keras dan bahkan serangan mematikan di rumah seorang politisi oposisi. Pada awal April, Human Rights Watch mengatakan pasukan keamanan Chad telah “dengan kejam” menindak para pengunjuk rasa dan oposisi politik menjelang pemungutan suara.

Di jalur kampanye, Deby berjanji untuk memulihkan perdamaian dan keamanan di negara yang diliputi kekerasan setelah bertahun-tahun serangan oleh kelompok bersenjata dan pemberontakan yang melanggar batas-batasnya.

“Ada orang yang mengatakan istilah keenam terlalu banyak; Saya bilang mereka salah, ”kata Deby kepada pendukungnya pada rapat umum di N’Djamena. “Saya yakin kami akan menang.”

Memang, seperti yang diharapkan secara luas, komisi pemilihan mengumumkan pada hari Senin bahwa Deby telah terpilih kembali dengan 79 persen suara.

Tapi Deby terluka selama akhir pekan saat mengunjungi pasukan Chad di garis depan yang berjuang melawan FACT beberapa ratus kilometer dari N’Djamena, kata juru bicara militer Agouna.

Putranya yang berusia 37 tahun, Jenderal bintang empat Mahamat Idriss Deby, sekarang akan memimpin dewan militer transisi selama 18 bulan sebelum pemilihan baru diadakan, kata militer.

Deby meninggalkan istrinya Hinda Deby Itno, yang dinikahinya pada 2005, beserta anak-anak mereka, serta anak-anak dari perkawinan sebelumnya.

.