Arsitek Mesir memenangkan kompetisi masjid Mosul | Berita Timur Tengah

Masjid abad ke-12, yang terkenal dengan menara miringnya, rusak pada tahun 2017 dalam pertempuran antara pasukan ISIS, AS, dan Irak.

Delapan arsitek Mesir telah memenangkan kompetisi internasional untuk rekonstruksi kompleks Masjid al-Nouri yang bersejarah di Mosul, Irak, kata penyelenggara seleksi UNESCO, Kamis.

Kompleks tersebut rusak parah akibat konflik pada tahun 2017, dan pembangunan kembali masjid merupakan bagian dari proyek rehabilitasi kota kuno tersebut.

Masjid yang dibangun pada abad ke-12 dan terkenal dengan menaranya yang miring itu menderita parah dalam pertempuran antara kelompok ISIL (ISIS) dengan pasukan AS dan Irak, yang dikenal sebagai Pertempuran Mosul.

ISIS telah dituduh meledakkan situs tersebut sebelum ditangkap oleh pasukan pemerintah.

ISIS dituduh meledakkan Masjid al-Nouri sebelum ditangkap oleh pasukan pemerintah [File: Zaid Al-Obeidi/AFP]

Dipilih dari 123 entri, desain pemenang disebut, “Dialog Courtyards”.

Rekonstruksi “akan menjadi tonggak dalam proses memajukan rekonsiliasi kota yang dilanda perang dan kohesi sosial,” kata Direktur Jenderal UNESCO Audrey Azoulay.

“Situs warisan dan monumen bersejarah adalah katalisator yang kuat untuk rasa memiliki, komunitas, dan identitas,” tambahnya.

“Mereka adalah kunci untuk menghidupkan kembali semangat Mosul dan Irak secara keseluruhan.”

Rehabilitasi Mosul

Tim Mesir yang menjuarai kompetisi tersebut terdiri dari empat partner: Salah El Din Samir Hareedy, Khaled Farid El-Deeb, Sherif Farag Ebrahim, dan Tarek Ali Mohamed.

Ada juga empat arsitek perancang yang terlibat: Noha Mansour Ryan, Hager Abdel Ghani Gad, Mahmoud Saad Gamal dan Yousra Muhamed El-Baha.

Kompetisi ini merupakan bagian dari prakarsa ‘Revive the Spirit of Mosul’ UNESCO untuk rehabilitasi kota dan kehidupan budayanya. [Illustration courtesy of UNESCO]

Pekerjaan rekonstruksi, yang akan dimulai akhir tahun ini, bertujuan untuk membangun kembali aula sholat bersejarah al-Nouri dan mengintegrasikan kompleks, ruang publik terbesar di Kota Tua Mosul, ke dalam lingkungan perkotaannya melalui ruang publik terbuka.

UNESCO meluncurkan kompetisi pada November 2020 berkoordinasi dengan kementerian kebudayaan Irak, Irak Sunni Endowment dan dengan dukungan dari Uni Emirat Arab.

Ini adalah bagian dari prakarsa “Revive the Spirit of Mosul” UNESCO untuk rehabilitasi kota dan kehidupan budayanya, dan penguatan sistem pendidikannya.

Selain mendapatkan kontrak untuk kompleks tersebut, para pemenang akan menerima hadiah $ 50.000.

Pemandangan umum Masjid al-Nouri selama rekonstruksi, di kota tua Mosul, Irak, 23 Januari 2020 [File: Abdullah Rashid/Reuters]

.