Apakah China benar-benar akan menginvasi Taiwan? | Berita Politik

Taipei, Taiwan – Untuk pertama kalinya dalam lebih dari setengah abad, Amerika Serikat dan Jepang minggu ini diharapkan membuat pernyataan bersama tentang keamanan Selat Taiwan menyusul pertemuan antara Presiden AS Joe Biden dan Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga.

Meskipun sebagian besar bersifat simbolis, pernyataan itu akan menjadi indikasi meningkatnya kekhawatiran tentang keamanan pulau yang dikelola secara demokratis di tengah peringatan publik yang mengerikan dari pejabat militer senior AS tentang ancaman invasi oleh Beijing, yang mengklaim pulau itu sebagai miliknya.

Laksamana John Aquilino baru-baru ini mengatakan kepada komite Angkatan Bersenjata Senat bahwa mengambil Taiwan adalah prioritas “nomor satu” untuk Partai Komunis China, sementara komandan AS Asia Pasifik Philip Davidson telah mengatakan secara terbuka bahwa China dapat menyerang dalam enam tahun ke depan.

Ketakutan semacam itu mungkin tampak dibenarkan oleh nada mengancam media pemerintah China dan meningkatnya jumlah misi pesawat PLA ke zona identifikasi pertahanan udara (ADIZ) Taiwan.

Tetapi di Taiwan, orang-orang tidak mencalonkan diri untuk salah satu dari 117.000 tempat perlindungan bom yang berfungsi di pulau itu atau mendaftar secara massal.

Setelah hidup di bawah ancaman aksi militer Tiongkok selama 70 tahun terakhir, 23 juta penduduk pulau itu telah memahami apa yang mereka anggap sebagai paradoks aneh keberadaan Taiwan: bahkan ketika militer Tiongkok tumbuh, invasi tidak selalu semakin dekat.

Beberapa ahli percaya sebagian besar penilaian ancaman oleh militer AS sebenarnya lebih merupakan cerminan dari pergeseran persepsi AS tentang China di tengah hubungan yang memburuk antara dua raksasa ekonomi dunia itu.

Taiwan telah memodernisasi militernya, termasuk mengembangkan kapal selam dan kapal perang baru [Ritchie B Tongo/EPA]

“Harapan (Partai Komunis China) untuk penyatuan dengan Taiwan telah jelas selama beberapa dekade, dan (Presiden) Xi Jinping telah menjelaskan selama masa jabatannya bahwa penggunaan kekuatan ada di atas meja,” kata Eric Lee, rekan peneliti di Proyek. Institut 2049 di Arlington, Virginia.

“Tantangan ini bukanlah hal baru. Sebaliknya, ini mencerminkan persepsi ancaman terbaru dari PKT dan PLA dalam konteks persaingan strategis AS dengan China. “

Bonnie Glaser, direktur China Power Project di Center for Strategic and International Studies (CSIS), setuju.

Penilaian tersebut, katanya, tidak didasarkan pada intelijen tetapi analisis keseimbangan militer antara AS dan China.

‘Lebih sulit dari D-Day’

China telah meningkatkan aktivitasnya di sekitar Taiwan sejak Tsai Ing-wen terpilih sebagai presiden pertama pada tahun 2016.

Sementara politik Tsai di dalam negeri dipandang sebagian besar mempertahankan status quo dalam hubungan kompleks Taiwan dengan China, di luar negeri dia dikaitkan dengan dorongan untuk identitas Taiwan yang unik yang terpisah dari ikatan historisnya dengan China.

Politiknya dan hubungan dekat pemerintahannya dengan AS telah membuat marah Beijing, yang mengklaim Taiwan sebagai miliknya meskipun tidak pernah memerintah pulau itu.

Sebagai bagian dari dorongan Taiwan untuk lebih banyak ruang politik, Tsai telah berusaha untuk meningkatkan pertahanan Taiwan dengan meningkatkan anggaran pertahanan, mereformasi cadangan, meningkatkan citranya dari asosiasi sejarah dengan era darurat militer, dan membeli senjata miliaran dolar dari AS sejak itu. mulai menjabat.

Presiden Tsai pertama kali terpilih pada tahun 2016 dan menghadapi China yang semakin tegas, yang mengklaim Taiwan sebagai miliknya [File: Ritchie B Tongo/EPA]

Pemerintahannya juga telah melihat dorongan untuk menghidupkan kembali pembuatan senjata domestik Taiwan, termasuk kapal selam buatan lokal, kendaraan lapis baja, dan pesawat militer, menurut Kementerian Pertahanan.

“PKT belum menyerah dalam penggunaan kekuatan untuk menyerang Taiwan, dan militer China terus memperkuat kesiapan tempurnya, dan kesiapan untuk meningkatkan penggunaan kekuatan PKT,” kata kementerian itu dalam sebuah pernyataan kepada Al Jazeera.

“Selalu ada risiko merebut Taiwan. Apakah itu serangan mendadak… atau invasi skala penuh, itu akan berdampak serius pada kelangsungan hidup dan perkembangan negara. Oleh karena itu, mendukung operasi pertahanan berbagai pembangunan militer dan pekerjaan persiapan adalah tugas inti tentara nasional. ”

Pada akhir Maret, Kementerian Pertahanan mengatakan serangan ke ADIZ Taiwan telah menjadi begitu sering sehingga tidak lagi berebut untuk bertemu pesawat setiap kali dan sebagai gantinya akan melacak mereka dengan rudal. Kementerian mengatakan keputusan itu dibuat atas penilaian bahwa penerbangan menghabiskan sumber daya dan meningkatkan risiko salah perhitungan atau kecelakaan.

Dan sementara beberapa, terutama di AS, telah mulai berspekulasi bahwa invasi amfibi oleh PLA akan segera terjadi, sebagian besar ahli mengambil pendekatan yang lebih terukur, menekankan bahwa invasi ke Taiwan membawa risiko signifikan bagi China.

Pertama, pasukannya harus melintasi Selat Taiwan sepanjang 180 km (100 mil) dengan lebih dari 100.000 tentara dan pasokan, menurut Michael Tsai, yang menjabat sebagai wakil menteri pertahanan Taiwan dan kemudian menteri pertahanan antara 2004 dan 2008.

Dalam perjalanan, mereka akan menghadapi pemboman udara dan laut dan, jika mereka berhasil mendarat, perlawanan lokal yang kuat.

“Jika Taiwan diserang oleh PLA, lebih dari dua pertiga anak muda akan mengambil tindakan tegas untuk melawan tindakan China,” kata mantan menteri pertahanan itu. “Taiwan adalah negara yang bebas dan demokratis. Kami suka hidup berdampingan secara damai dengan China, tetapi jika kami diserang, kami harus bereaksi untuk beberapa pertahanan. Tentu akan sangat menderita. Banyak anak muda akan kehilangan nyawanya, begitu juga dengan PLA. “

Tentara Taiwan beraksi selama Latihan Militer Tahun Baru Imlek Angkatan Darat Nasional untuk Peningkatan Kesiapsiagaan di dalam pangkalan militer di Hsinchu pada bulan Januari [Ritchie B Tongo/EPA]

Akan ada masalah lain yang harus dihadapi juga, termasuk medan yang menantang, pola cuaca yang tidak dapat diprediksi, dan bahkan topan.

Bagi pakar dan sejarawan Taiwan Bill Sharp, mantan sarjana tamu di Universitas Nasional Taiwan, manuver seperti itu akan “lebih sulit daripada Pendaratan Hari-H” karena geografi Taiwan, perairan yang ganas, dan pola cuaca yang tidak dapat diandalkan. Garis pantainya juga menawarkan beberapa pantai yang cocok, katanya, untuk pendaratan “pengangkut personel lapis baja, tank, artileri, atau sejumlah besar pasukan penyerang.”

Sebuah serangan rudal, sementara itu, akan menyebabkan hilangnya nyawa manusia yang sangat besar dan kehancuran infrastruktur dan akan memicu perlawanan terhadap kekuatan penyerang mana pun.

“China lebih suka memerintah Taiwan secara fisik,” katanya. “Dengan masyarakat mereka diserang dengan kejam, keinginan Taiwan untuk berperang akan terusik.”

‘Tidak diketahui’ tidak diketahui

Invasi juga bisa menarik sekutu terdekat Taiwan, seperti Amerika Serikat dan Jepang, menimbulkan terlalu banyak hal yang tidak diketahui untuk kepemimpinan China.

Meskipun AS tidak dijamin akan datang untuk melindungi pulau itu, AS telah berjanji untuk membantu pulau itu mempertahankan “kemampuan pertahanan diri yang memadai” sebagai bagian dari Undang-Undang Hubungan Taiwan 1979.

Glaser dari CSIS mengatakan dia tidak percaya China belum siap untuk mengambil tindakan drastis seperti itu.

“Setiap pemimpin China mengatakan reunifikasi tidak bisa dihindari,” katanya. “Pernyataan Xi Jinping tentang Taiwan tidak jauh berbeda dari pendahulunya,” katanya, menambahkan bahwa Rencana Lima Tahun terbaru China menyerukan “perkembangan damai hubungan Lintas Selat” dengan Taiwan.

Beberapa ahli percaya sebagian besar penilaian ancaman oleh militer AS mungkin benar-benar mencerminkan pergeseran domestik di AS dalam persepsi terhadap China. Ketika hubungan China dengan AS memburuk, persepsi ancaman PLA juga meningkat, kata Lee dari Proyek 2049.

Mekanik memperbaiki F-CK-1 Ching-kuo Indigenous Defense Fighters di pangkalan angkatan udara di Tainan pada bulan Januari. Pulau itu telah berhenti berebut untuk setiap serangan China, alih-alih melacak pesawat dengan rudal [File: Ann Wang/Reuters]

Yang lain juga memperingatkan bahwa perhatian AS bukan untuk masa depan rakyat Taiwan, tetapi mencerminkan kecemasan tentang Strategi Rantai Pulau, strategi pertahanan yang menggabungkan Taiwan, Jepang, Filipina, dan pulau-pulau lain untuk menahan ekspansi China ke Pasifik dan sekitarnya. daratan AS.

“AS tahu bahwa jika China mengambil posisi dominan di Asia-Pasifik, itu akan berdampak merugikan terhadap kepentingan nasional AS, jadi AS akan berusaha mempertahankan ‘rantai pulau pertama’. Taiwan berada dalam posisi strategis sebagai bagian dari rantai pulau pertama. Jika Taiwan kalah dari China, itu bisa menjadi pangkalan angkatan laut PLA yang akan mengancam tidak hanya Jepang tetapi juga kepentingan keamanan nasional AS, ”kata mantan menteri pertahanan Tsai.

Namun, para ahli mengatakan pulau-pulau terpencil Taiwan masih bisa menjadi sasaran.

“Untuk merebut pulau terluar Taiwan selalu menjadi agenda latihan PLA. Jika Anda melihat geografi, pulau-pulau terluar Taiwan tersebar, kemampuan untuk mendukung satu sama lain terbatas, ”kata James Huang, pensiunan letnan kolonel Taiwan yang menjadi kolumnis militer.

China dapat dengan mudah memblokir pelabuhan Taiwan di Kaohsiung dengan mengambil Pulau Pratas seluas 240 hektar (593 hektar) di lepas pantai Hong Kong atau memperkuat posisinya di Laut China Selatan dengan menyerang Pulau Taiping – juga dikenal sebagai Ita Abu – di Spratly Kepulauan.

Huang mengatakan target lain yang relatif mudah akan mencakup pulau-pulau yang dekat dengan pantai China termasuk Pulau Liang dan Pulau Gaodeng, yang memiliki sedikit personel militer dan sulit untuk disuplai oleh pulau utama Taiwan.

Peperangan psikologis

Sekalipun Taiwan mungkin tidak menghadapi skenario kiamat dalam waktu dekat, Taiwan masih menghadapi berbagai tantangan lain.

“Taiwan bukan lagi target utama China, tapi AS,” kata Huang. “Dalam hal ancaman terbesar ke Taiwan dari China, itu jelas bukan invasi militer tradisional.”

Dia yakin fokus Beijing melumpuhkan Taiwan melalui ekonomi dan perdagangan.

Dihadapkan dengan ekonomi yang lemah dan tetangga yang kuat di sebelahnya, selama masa non-COVID, Taiwan menghadapi pengurasan otak yang signifikan ke China dengan ratusan ribu memilih peluang yang lebih kompetitif di sana.

“Dengan meningkatkan ketergantungan ekonomi Taiwan pada China, itu seperti sindrom kodok mendidih, rakyat Taiwan akan lengah,” katanya.

Selain serangan wilayah udara reguler, Taiwan juga menjadi sasaran perang psikologis dari operasi pengaruh Tiongkok di dunia bisnis dan politik, dan dorongan terus-menerus untuk mengeluarkan Taiwan dari ruang internasional mana pun, dari Perserikatan Bangsa-Bangsa hingga Organisasi Penerbangan Sipil Internasional. .

Mantan Senator AS Chris Dodd, mantan Wakil Menteri Luar Negeri AS Jim Steinberg dan mantan Wakil Menteri Luar Negeri AS Richard Armitage berjalan bersama Menteri Luar Negeri Taiwan Joseph Wu dan Direktur Institut Amerika di Taiwan Brent Christensen saat mereka tiba di Taipei pada hari Rabu [Central News Agency/Pool via Reuters]

Meski tidak menarik perhatian banyak orang daripada armada kapal induk PLA, itu masih bisa berdampak kuat, Tsai memperingatkan.

“Bagi saya dan banyak ahli strategi, kami merasakan bahwa China tahu bahwa mengambil tindakan militer yang sebenarnya akan menjadi skenario terburuk bagi mereka juga,” katanya. “Oleh karena itu, mereka mengambil tindakan kekuasaan yang lebih lembut, termasuk perang dunia maya, perang psikologis, perang media dengan menembus Taiwan dan memasukkan disinformasi ke surat kabar untuk mencoba mempengaruhi dan menyesatkan penduduk dan juga mencoba memecah belah mereka.”

Glaser mengatakan daripada terpaku pada potensi invasi China, AS akan lebih baik untuk mendukung Taiwan melawan banyak dari ancaman lainnya ini.

“Tanggapan kebijakan yang benar oleh AS tidak hanya untuk meningkatkan pencegahan militer – kita harus membuat kredibel kemampuan kita untuk campur tangan dan mengenakan biaya tinggi pada pasukan penyerang PLA – tetapi kita juga harus memperkuat hubungan ekonomi AS-Taiwan, membantu Taiwan mendiversifikasi hubungan perdagangan, dan menyatukan koalisi negara-negara yang akan mempromosikan partisipasi Taiwan dalam komunitas internasional dan bersuara untuk mendukung demokrasi, ”katanya.

Sudah ada tanda-tanda yang mungkin terjadi.

Pada hari Rabu, ketika China melakukan apa yang dikatakannya sebagai “latihan tempur” di dekat Taiwan, Biden mengirim delegasi mantan pejabat senior yang dipercaya ke Taiwan. Mereka akan bertemu Presiden Tsai pada hari Kamis.

Pernyataan dengan Jepang akan menjadi bagian lain dari proses itu.

.