Korban tewas COVID Meksiko yang direvisi jauh lebih tinggi dari sebelumnya | Andres Manuel Lopez Obrador News

Dalam perkembangan yang suram, pemerintah Meksiko mengatakan pada akhir pekan bahwa jumlah sebenarnya kematian COVID-19 jauh lebih tinggi daripada angka resmi, menawarkan wawasan yang signifikan tentang efek pandemi pada negara Amerika Latin.

Kementerian Kesehatan mengatakan pada Sabtu bahwa 294.287 orang telah meninggal akibat pandemi virus korona di Meksiko hingga 14 Februari, meningkat 60 persen dari jumlah kematian yang tercatat sebelumnya. Pada hari Senin, 27.538 lebih kematian terdaftar, menjadikan jumlah total kematian terkait COVID-19 menjadi lebih dari 321.000.

Pelacak COVID Universitas Johns Hopkins, yang digunakan Al Jazeera sebagai penghitungan resminya, menunjukkan jumlah korban tewas di Meksiko mencapai 201.832 pada hari Selasa. Tetapi jika jumlah pemerintah baru Meksiko pada akhirnya tercermin dalam hitungan Johns Hopkins, itu akan menempatkan Meksiko tepat di atas Brasil (313.866) dalam kematian global, di belakang pemimpin kematian dunia, Amerika Serikat (550.371), dua negara dengan populasi yang jauh lebih besar. .

Anggota keluarga menangis saat pemakaman seorang petugas medis yang meninggal setelah tertular virus corona di Ciudad Juarez, Meksiko [File: Jose Luis Gonzalez/Reuters]

Luis Omar Monarrez Luna, seorang dokter yang secara eksklusif merawat pasien COVID selama lebih dari setahun di sebuah rumah sakit di kota Ciudad Juarez mengatakan angka yang direvisi tidak mengejutkan. “Sejak awal, kami bisa melihat angka-angka itu [of deaths] tidak tercermin dengan benar dalam hitungan resmi, “kata Monarrez kepada Al Jazeera.

“Kami akan melihat pada hari tertentu bahwa 10 orang itu [officially] dilaporkan meninggal, sementara di rumah sakit saya saja, 15 orang sudah meninggal, ”katanya.

Monarrez mengatakan spesialisasinya adalah terapi fisik tetapi di tengah jumlah pasien COVID yang sangat banyak tahun lalu, seluruh rumah sakit dan semua staf dikerahkan untuk hanya merawat pasien COVID. Dia telah bekerja di ruang gawat darurat rumah sakit di mana, selama bulan-bulan puncak, rumah sakit itu begitu penuh sehingga dia harus merawat pasien yang sakit parah di kursi di ruang tunggu.

Monarrez mengatakan di tengah kapasitas rumah sakit yang terbatas, banyak pasien dengan gejala COVID sedang dipulangkan, tanpa dites. Banyak yang kemudian menjadi sakit parah dan meninggal di rumah.

Banyak pasien lain di rumah sakit meninggal sebelum hasil tes positif dikembalikan. Sertifikat kematian mereka sering menyebutkan “dugaan COVID-19” atau “pneumonia atipikal” sebagai alasan kematian.

Salib kayu di pemakaman El Centinela di Mexicali, Meksiko. Pesan di kayu salib berbunyi: ‘Aku mencintaimu, ibu – putrimu Lily’ [File: Victor Medina/Reuters]

Pemerintah mengatakan tinjauan atas sertifikat kematian mengungkapkan bahwa lebih dari 70 persen “kematian berlebih” di negara itu kemungkinan adalah kasus COVID. Sejak pandemi dimulai, data baru mengungkapkan bahwa terdapat 417.002 kematian berlebih di Meksiko, yang merupakan perbedaan antara perkiraan kematian berdasarkan tahun-tahun sebelumnya dan yang dilaporkan.

“Ini memalukan,” Laurie Ann Ximenez-Fyvie, kepala Laboratorium Genetika Molekuler di Universitas Otonomi Nasional Meksiko.

“Meksiko saat ini adalah negara yang memiliki salah satu tingkat kematian berlebih per populasi tertinggi di seluruh dunia,” kata Ximenez-Fyvie kepada Al Jazeera.

“Ini adalah hasil dari melakukan segala sesuatu yang salah,” katanya.

Sejak pandemi mulai menyebar dengan cepat di Meksiko lebih dari setahun yang lalu, Presiden Meksiko Andres Manuel Lopez Obrador berusaha mengecilkan beratnya penyakit tersebut. Mengutip kebutuhan untuk melindungi ekonomi, dia tidak menutup perbatasan negara, atau mengeluarkan penguncian nasional. Dia mendorong orang untuk pergi bekerja dan bersosialisasi. Dia juga menolak untuk memakai masker, bahkan setelah tertular penyakit itu sendiri.

Pakar medis mengatakan negara itu menjaga tingkat pengujian COVID tetap rendah, membatasinya pada kasus-kasus bergejala dengan penyakit parah, yang berkontribusi pada tingkat deteksi yang rendah serta penyebaran virus lebih lanjut.

Lansia duduk setelah menerima vaksin virus corona di lokasi vaksinasi massal untuk lansia di Mexico City, Meksiko [Edgard Garrido/Reuters]

Para ahli menambahkan bahwa tingkat pengujian yang rendah dan jumlah kematian yang tidak akurat membuat orang Meksiko tidak menyadari dampak penuh penyakit itu terhadap negara itu. Itu juga mendorong orang untuk mengabaikan pedoman kesehatan, seperti memakai topeng dan menjaga jarak sosial.

Menguji secara luas dan menjaga jumlah korban tewas yang akurat adalah metrik penting untuk memahami penyebaran virus dan alat penting untuk menanggapinya, kata para ahli. Pengujian sangat penting karena memungkinkan pasien yang terinfeksi untuk mengisolasi, membuat mereka cenderung tidak menulari orang lain.

“Sangat penting untuk memahami besarnya masalah publik yang kita miliki,” kata Fernando Alarid Escudero, asisten profesor di Pusat Penelitian dan Pengajaran Ekonomi (CIDE) di Meksiko.

“Jumlah yang dilaporkan sebelumnya sudah mengerikan, lalu Anda menambahkan di atas 60 persen itu, itu benar-benar menunjukkan situasi buruk yang kita hadapi,” kata Alarid Escudero kepada Al Jazeera.

Mengenakan masker dan sarung tangan plastik untuk menahan penyebaran virus corona, seorang wanita membagikan komuni selama Misa Minggu Palem di Katedral Iztapalapa, sebuah wilayah di pinggiran Mexico City. [Marco Ugarte/AP Photo]

Dia juga mengatakan bahwa informasi rinci yang hilang seperti usia, lokasi dan tanggal penyebaran varian dan tingkat vaksinasi juga hilang, yang sangat penting untuk membuat prediksi ilmiah yang akurat.

Menurut data yang dikumpulkan oleh Our World in Data, sejauh ini 5,4 persen populasi Meksiko telah divaksinasi.

Alarid Escudero mengatakan tingkat vaksinasi yang rendah berarti Meksiko dapat melihat gelombang infeksi dan kematian COVID-19 lainnya dalam beberapa minggu mendatang, terutama mengingat Semana Santa, atau Pekan Suci yang dimulai pada hari Minggu, di mana orang-orang Meksiko biasanya melakukan perjalanan untuk liburan dan mengunjungi teman dan keluarga.

.