Orang Brasil kembali ke dalam kemiskinan karena bantuan COVID mengering | Berita Bisnis dan Ekonomi

Tatiana Araujo de Sirqueira, seorang ibu tunggal berusia 33 tahun dari enam anak, dan Presiden Brasil Jair Bolsonaro hampir bertetangga, tetapi mereka mendiami alam semesta yang berbeda.

Sirqueira tinggal di TPA kurang dari satu mil dari istana kepresidenan Planalto di Brasilia, bersama dengan 36 keluarga lainnya, dan mengumpulkan uang dengan mendaur ulang sampah.

Dia adalah salah satu dari 40 juta atau lebih “tak terlihat” Brasil, istilah yang diciptakan oleh Menteri Ekonomi Paulo Guedes untuk mereka yang tidak memiliki pekerjaan formal yang sebagian besar telah terbang di bawah radar pemerintah – dan masyarakat Brasil.

“Saya tinggal di samping presiden. Saya melihat dia dan keamanannya lewat di sini setiap hari, ”katanya pada suatu sore yang panas dan berdebu di luar rumahnya yang diimprovisasi. “Bagaimana dia bisa lewat di sini setiap hari dan tidak melihat keluarga di sini?”

Tahun lalu, bagaimanapun, Sirqueira tidak terlihat. Dari April hingga Desember, dia dan sekitar 66 juta warga Brasil lainnya menerima uang dari program transfer tunai paling dermawan pemerintah, bantuan darurat untuk membantu mereka yang paling rentan melalui pandemi virus corona.

Lonjakan pendapatan dasar hampir $ 60 miliar itu melunakkan pukulan ekonomi dari virus korona, meningkatkan popularitas Bolsonaro dan mengalahkan kemiskinan – tetapi kedaluwarsa pada akhir tahun 2020 mengurai banyak dari efek tersebut.

Sirqueira sekarang bergantung pada tunjangan sosial “Bolsa Familia” yang sudah ada sebelumnya sebesar 205 reais ($ 36) sebulan, sekitar sepertiga dari bantuan darurat tahun lalu, kehilangan putaran kedua yang lebih kecil dari program transfer tunai yang dimulai pada bulan April .

“Mereka bilang saya tidak lagi memenuhi kriteria sehingga saya tidak bisa lagi menjadi bagian dari program. Hidup saya menjadi jauh lebih sulit sejak itu, dengan enam anak yang harus dibesarkan, ”katanya.

Jutaan orang Brasil seperti dia secara singkat diangkat dari kemiskinan hanya untuk dilempar kembali. Tingkat kemiskinan nasional turun tiba-tiba menjadi 4,5 persen pada Agustus dari hampir 11 persen pada awal tahun 2020, demikian perhitungan Yayasan Getulio Vargas.

Namun, lembaga pemikir yang berbasis di Rio de Janeiro memperkirakan bahwa 12,8 persen populasi Brasil – sekitar 27 juta orang – sekarang hidup di bawah garis kemiskinan sebanyak 246 reais sebulan, terbesar sejak serial tersebut dimulai satu dekade lalu.

Dampak ekonomi dari bantuan tersebut diimbangi dengan pukulan politiknya, membalikkan popularitas Bolsonaro yang semakin menipis ketika gelombang pertama COVID-19 menghantam dan memenangkan rekor persetujuan di antara kelas dan wilayah yang lebih miskin di negara itu, yang sejak itu mundur.

Banyak orang di Brasil berjuang untuk mengatasi lebih sedikit bantuan pandemi dari pemerintah dan melonjaknya harga pangan, dengan jutaan orang kembali ke dalam kemiskinan. [File: Silvia Izquierdo/AP Photo]

Pollster Datafolha menunjukkan ketidaksetujuan terhadap Bolsonaro di timur laut Brasil yang lebih miskin melebihi persetujuannya sebesar 16 poin persentase pada April 2020, ketika transfer tunai dimulai.

Kesenjangan itu menyusut menjadi hanya dua poin pada bulan Agustus, bulan lalu sebelum gaji maksimum 600 reais ($ 104) dikurangi setengahnya. Pada bulan Januari, selisih telah pulih menjadi 15 poin, pada dasarnya kembali ke titik awal.

Mengawasi pemilihan presiden tahun depan, Bolsonaro sangat ingin memperpanjang program, bahkan jika itu mendatangkan malapetaka pada keuangan publik, mengguncang pasar keuangan, dan membuat kesal Guedes.

Paket bantuan baru, mulai bulan April, akan memberikan empat transfer bulanan dengan rata-rata 250 reais ($ 43) kepada sekelompok kecil pekerja informal.

Label harga 42 miliar reais ($ 7,3 miliar) adalah sebagian kecil dari tagihan 322 miliar reais ($ 56 miliar) untuk bantuan tahun lalu, yang hampir 4,5 persen dari produk domestik bruto.

Program yang lebih sederhana telah mengurangi beberapa kekhawatiran atas lintasan hutang publik Brasil, tetapi juga mengurangi dampak pada tingkat kemiskinan dan ketidaksetaraan.

Joao Saboia, profesor emeritus di Universitas Federal Rio de Janeiro, mengatakan bahwa bahkan dengan bantuan tunai berikutnya, tingkat kemiskinan akan tetap tinggi.

“Prospek tahun 2021 sangat buruk – vaksinasi lambat, ekonomi stagnan, pengangguran meningkat dan kemiskinan tinggi,” kata Saboia.

Bagi Sirqueira, ibu tunggal dari enam anak, itu mungkin lebih buruk.

Otoritas setempat mendorong untuk merelokasi keluarganya ke kota satelit di luar ibu kota. Dia telah menolak upaya mereka, waspada terhadap bagaimana anak-anaknya akan hidup di lingkungan baru.

Pada hari Selasa, mereka membuldoser rumahnya.

.