Amnesti membuat seruan pada menit-menit terakhir ke Prancis atas RUU ‘separatisme’ | Berita Politik

Kelompok hak asasi mengatakan ‘banyak ketentuan bermasalah’ dari rancangan undang-undang tersebut, yang akan diajukan ke Senat pada hari Selasa, harus dibatalkan atau diubah.

Saat Senat Prancis bersiap untuk memperdebatkan apa yang disebut RUU “anti-separatisme”, kelompok hak asasi manusia Amnesty International telah mengajukan seruan pada menit-menit terakhir agar “banyak ketentuan bermasalah” dari rancangan undang-undang tersebut dibatalkan atau diubah.

Debat Senat pada hari Selasa terjadi setelah para legislator di Majelis Nasional majelis rendah negara itu, yang didominasi oleh partai tengah Presiden Emmanuel Macron La République En Marche (LREM), memberikan suara yang sangat mendukungnya dalam pemungutan suara 16 Februari.

Senat yang dipimpin konservatif diharapkan untuk menyetujui RUU tersebut.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Senin, Amnesty mengatakan peraturan baru yang direncanakan berdasarkan undang-undang tersebut akan mengarah pada diskriminasi lebih lanjut terhadap minoritas Muslim di negara itu.

“Undang-undang yang diusulkan ini akan menjadi serangan serius terhadap hak dan kebebasan di Prancis,” kata Marco Perolini, peneliti Eropa Amnesty International.

Pemerintah Macron mengatakan RUU itu akan menangani apa yang disebut presiden sebagai “separatisme Islam” dan menggarisbawahi sistem sekuler negara itu.

Tetapi para kritikus berpendapat itu melanggar kebebasan beragama dan secara tidak adil menargetkan minoritas Muslim Prancis, yang dengan 5,7 juta orang adalah yang terbesar di Eropa.

Undang-undang tidak secara khusus menyebutkan kata Islam, tetapi Muslim Prancis telah selama berbulan-bulan memprotesnya, dengan mengatakan langkah-langkah tersebut memilih mereka.

“Berkali-kali kami telah melihat pihak berwenang Prancis menggunakan konsep ‘radikalisasi’ atau ‘Islam radikal’ yang tidak jelas dan tidak jelas untuk membenarkan penerapan tindakan tanpa alasan yang sah, yang berisiko mengarah pada diskriminasi dalam penerapannya terhadap Muslim dan minoritas lainnya. kelompok, ”kata Perolini. Stigmatisasi ini harus diakhiri.

‘Serangan terhadap hak dan kebebasan’

Dalam keadaannya saat ini, beberapa aspek dari RUU tersebut meningkatkan perhatian terhadap perlindungan kebebasan berserikat dan berekspresi serta prinsip non-diskriminasi di Prancis, kata Amnesty.

Ia mengutip beberapa dari lebih dari 50 pasal sebagai bermasalah – termasuk Pasal 6, yang menyatakan bahwa setiap organisasi yang mengajukan permohonan hibah dari Negara atau otoritas lokal harus menandatangani kontrak “komitmen republik”, dan Pasal 8, yang akan menyerahkan kekuasaan lebih lanjut kepada otoritas dalam membubarkan organisasi.

“Ini akan memungkinkan otoritas publik untuk mendanai hanya organisasi yang menandatangani ‘kontrak komitmen republik’ – konsep yang didefinisikan secara samar yang terbuka lebar untuk penyalahgunaan dan mengancam kebebasan berekspresi dan asosiasi yang diklaim oleh otoritas Prancis untuk dipertahankan,” kata Perolini , mengomentari Pasal 6.

Di tempat lain, RUU tersebut bertujuan untuk mengatur homeschooling dan pendanaan asing dari organisasi keagamaan dan menindak poligami dan dokter yang mengeluarkan apa yang disebut sertifikat keperawanan.

Undang-undang tersebut telah diperdebatkan dalam suasana yang sangat sengit setelah tiga serangan akhir tahun lalu, termasuk serangan mematikan pada 16 Oktober terhadap guru Samuel Paty, yang telah menunjukkan karikatur Nabi Muhammad kepada siswanya selama pelajaran tentang kebebasan berbicara.

.