Kematian COVID AS bisa saja ‘menurun secara substansial’ | Berita Pandemi Coronavirus

Deborah Birx, koordinator satuan tugas COVID era Trump, mengatakan respons pandemi pemerintah sebelumnya kurang.

Koordinator satuan tugas virus korona Gedung Putih di bawah mantan Presiden Donald Trump mengatakan dia yakin jumlah kematian COVID-19 di negara itu akan “menurun secara substansial” seandainya pemerintah sebelumnya merespons secara lebih efektif pada hari-hari awal wabah.

Dr Deborah Birx mengatakan bahwa sementara lonjakan awal pada Maret tahun lalu membuat pejabat kesehatan lengah, pesan dan koordinasi yang lebih baik dari pemerintah dapat mengurangi jumlah kematian di kemudian hari.

“Ada sekitar 100.000 kematian yang berasal dari gelombang awal itu,” kata Birx dalam wawancara dengan CNN. “Sisanya, dalam pikiran saya, bisa dikurangi atau diturunkan secara substansial.”

AS telah melaporkan lebih dari 30 juta infeksi virus korona, termasuk lebih dari 549.000 kematian, menurut data yang dikumpulkan oleh Universitas Johns Hopkins.

Trump telah meremehkan wabah pada tahap awal, menolak upaya mitigasi dan mengkritik tindakan penguncian yang keras yang diberlakukan untuk menghentikan penyebaran virus. Dia berulang kali menghindari pedoman tentang pemakaian masker yang menurut para ahli kesehatan mengurangi risiko tertular infeksi.

Ketidakbenaran dan tekanan

Birx adalah salah satu dari beberapa mantan pejabat Trump yang merinci disfungsi, pertikaian, dan keengganan terhadap kebenaran yang mereka katakan menghambat pemerintah dan tanggapan publik terhadap pandemi.

Dalam laporan CNN, Laksamana Brett Giroir, yang memimpin upaya pengujian pemerintah, mengatakan pemerintah telah berbohong tentang jumlah tes yang tersedia untuk umum, menggabungkan “komponen” yang tersedia yang diperlukan untuk membuat tes dengan tes yang siap digunakan.

Sementara itu, Dr Robert Redfield, direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit di bawah Trump, mengatakan kepada jaringan itu bahwa sekretaris kesehatan Alex M Azar dan sekutunya telah menekannya untuk merevisi laporan morbiditas dan mortalitas COVID-19 mingguan.

Birx, yang telah menghadapi kritik karena tidak berdiri lebih tegas di depan umum terhadap informasi yang salah Trump tentang pandemi, menceritakan panggilan “sangat tidak nyaman” dengan mantan presiden tersebut setelah menggambarkan seberapa luas penyebaran virus itu dalam sebuah wawancara dengan CNN pada Agustus tahun lalu, selama yang dia katakan kepada orang-orang yang tinggal di daerah pedesaan bahwa mereka tidak kebal.

Trump, yang dites positif terkena virus pada Oktober, mencalonkan diri kembali pada pemilihan umum pada saat itu.

“Semua orang di Gedung Putih kecewa dengan wawancara itu dan kejelasan yang saya bawa tentang epidemi itu,” kata Birx.

“Saya dipanggil oleh presiden. Itu sangat tidak nyaman, sangat langsung, dan sangat sulit untuk didengar. “

.