‘Sebuah keajaiban saya selamat’: Pemuda Brasil yang terkena lonjakan COVID | Berita Pandemi Coronavirus

Rio de Janeiro, Brasil – Ketika Allessandro Cabral mulai mengalami gejala COVID pada awal Maret, dia tidak terlalu memikirkannya. Faktanya, pria berusia 41 tahun itu bahkan meyakinkan teman-temannya: “Saya mengidap COVID,” tulisnya dalam pesan WhatsApp dari rumahnya di Zona Utara Rio de Janeiro. “Tapi saya tidak berisiko: Saya makan sehat, saya berolahraga. Itu akan berlalu. “

Namun, setelah seminggu mengalami gejala COVID ringan, kondisi Cabral memburuk secara dramatis. Dia tidak bisa bernapas dan pergi ke rumah sakit setempat, kemudian ke rumah sakit lapangan, di mana dia diberi oksigen dan hampir diintubasi.

“Tapi Tuhan tidak mengizinkannya,” katanya kepada Al Jazeera. “Saya merasakan sensasi kematian, keajaiban saya bisa selamat. Aku bahkan tidak berharap itu terjadi pada musuh terburukku. “

Saat ia mulai membaik setelah 12 hari melawan virus, ia terkejut – tidak hanya karena ia berisiko, tetapi juga oleh banyak pasien lain berusia 20-an, 30-an, dan 40-an yang juga menggunakan respirator di bangsal.

Ketika Brasil bergulat dengan puncak pandemi paling mematikan, dengan serangkaian catatan suram untuk kematian dan infeksi terkait virus corona, pejabat kesehatan telah melaporkan perubahan yang mengkhawatirkan: sejak tahun baru, lebih banyak pasien muda yang mengembangkan gejala COVID yang parah dan sekarat.

Allessandro Cabral, 41, diberikan oksigen di rumah sakit setelah dinyatakan positif COVID-19 [Courtesy Alessandro Cabral]

Menurut data yang dikumpulkan oleh Asosiasi Pengobatan Intensif Brasil (Amib) di 1.593 unit perawatan intensif publik dan swasta, jumlah orang Brasil berusia 18 hingga 45 tahun yang membutuhkan perawatan intensif untuk COVID-19 telah meningkat tiga kali lipat antara gelombang pertama dari September hingga November 2020. dan gelombang kedua dari Februari hingga Maret 2021.

Data juga menunjukkan peningkatan yang mengejutkan 193 persen dalam kematian terkait virus korona untuk kelompok usia ini, meningkat dari 13,1 persen menjadi 38,5 persen selama periode yang sama.

Pasien yang lebih muda

Dalam sebuah laporan pada hari Jumat, lembaga kesehatan masyarakat Brasil Fiocruz juga menemukan bahwa epidemi COVID di negara itu semakin muda.

Laporan tersebut mengatakan infeksi baru di antara mereka yang berusia 39 dan 59 melonjak hampir 316 persen dari awal tahun hingga pertengahan Maret, sementara kematian pada kelompok usia tersebut juga meningkat sebesar 317 persen pada periode yang sama.

“Tahun lalu, kami memiliki lebih banyak pasien lanjut usia yang kritis. Sekarang, itu benar-benar berbeda. Kami menangani sejumlah besar pasien parah berusia 30-an hingga 50-an, ”kata Dr Anne Menezes dari Rumah Sakit Getulio Vargas di kota hutan Manaus, kepada Al Jazeera.

Pria berusia 29 tahun itu mengatakan melihat pasien yang lebih muda meninggal sangatlah menyedihkan. “Kami baru saja kehilangan pasien seusia saya. Bisa jadi aku. Kami berjuang keras untuk menyelamatkan mereka, tetapi ada saatnya Anda harus berhenti, ”katanya.

Menezes mengatakan bahwa sejak Januari, ketika sistem kesehatan Manaus runtuh, virus tersebut berperilaku jauh lebih agresif, sehingga sulit bagi dokter untuk memprediksi pasien mana yang akan mengembangkan kasus parah dan mana yang tidak.

“Ketika kami memiliki pasien dengan profil yang sama, kami tidak tahu akan seperti apa jalan mereka nanti. Kami memiliki dua pasien baru-baru ini, baik berusia awal 40-an dan obesitas – profil umum Brasil – dengan hasil yang berbeda, ”jelasnya.

“Pria berusia 44 tahun itu memiliki gejala klasik pada awalnya, tetapi virus berkembang dengan cepat dan kami kehilangan dia. Tapi 41 tahun dengan profil yang sama selamat. “

Beberapa hipotesis

Sementara alasan pasti untuk lonjakan infeksi baru dan kematian di antara orang muda Brasil tidak jelas, para ahli kesehatan telah menunjukkan beberapa kemungkinan faktor terkait.

Pertama, tren tersebut bertepatan dengan munculnya setidaknya satu varian COVID baru. Apa yang disebut “varian P.1”, yang pertama kali muncul di kota Manaus di Brazil pada akhir tahun 2020, kemungkinan besar merupakan faktor, kata ahli epidemiologi Fiocruz Jesem Orellena, dari negara bagian Amazonas.

Varian tersebut secara luas disetujui untuk menjadi lebih menular dan dapat ditularkan – sebanyak 2,2 kali – dan 25 hingga 61 persen lebih mampu menginfeksi kembali orang yang telah terinfeksi dengan jenis virus sebelumnya, menurut penelitian terbaru yang dilakukan oleh para peneliti. di Universitas Sao Paulo bekerja sama dengan Universitas Oxford dan Imperial College London.

Menurut studi Fiocruz 4 Maret, lebih dari setengah dari semua infeksi COVID di enam negara bagian Brasil “terkait dengan varian yang menjadi perhatian”, termasuk P.1, serta strain Inggris dan Afrika Selatan.

“Sangat mungkin strain baru ini lebih mematikan. Tapi kami belum memiliki data ilmiah yang memadai untuk mengonfirmasi, “kata Orellena kepada Al Jazeera.

Seorang kerabat Vani Macedo, 65, yang meninggal karena COVID-19, meletakkan bunga di kuburannya di pemakaman Vila Formosa, di Sao Paulo, Brasil, pada 23 Maret. [Amanda Perobelli/Reuters]

Di Manaus, varian P.1 ditemukan paling umum sekitar 91 persen selama puncak gelombang pertama dari 1-13 Januari tahun ini, menurut Fiocruz.

Orellena menemukan bahwa jumlah infeksi di antara orang Brasil yang berusia 40 hingga 50 tahun di Manaus telah meningkat 9 persen selama gelombang kedua, dibandingkan dengan gelombang pertama. Analisis Orellena juga menemukan penurunan 12 persen dalam jumlah infeksi pada orang di atas 60 tahun.

Pakar kesehatan masyarakat lainnya telah menunjuk pada penolakan beberapa anggota masyarakat untuk mematuhi langkah-langkah terkait virus corona – terutama selama liburan – dan meningkatnya keputusasaan bagi pekerja informal untuk kembali bekerja, sebagai alasan potensial peningkatan infeksi di kalangan kaum muda. .

Para pengamat juga semakin menyalahkan Presiden Jair Bolsonaro karena mendorong banyak orang untuk terus berkumpul meskipun pandemi melonjak; Brasil telah mendaftarkan kasus dan kematian COVID kedua terbanyak di dunia dengan lebih dari 12,4 juta infeksi dan lebih dari 310.500 kematian.

Meskipun demikian, Bolsonaro mengatakan kepada warga Brasil pada Maret tahun lalu bahwa mereka tidak perlu takut “sedikit kedinginan”, sebuah pernyataan yang menurut para ahli dapat membuat pemuda Brasil percaya bahwa mereka agak “mahakuasa”.

Kematian influencer media sosial Brasil Ygona Moura, 22, mengejutkan banyak orang, setelah video viral di mana ia merayakan pesta yang ramai menimbulkan kemarahan publik awal tahun ini.

“Malam aglomeracao (kepadatan penduduk) yang sukses,” katanya dalam video yang diposting di Twitter pada bulan Januari. “Saya berburu pesta baile funk, saya ingin terjun ke kerumunan lagi.” Beberapa minggu kemudian, dia dilarikan ke rumah sakit karena komplikasi COVID-19, diintubasi dan meninggal dalam beberapa hari.

‘Kami tidak punya harapan’

Marcelo Otsuka, koordinator komite Infektologi Pediatrik dari Masyarakat Penyakit Menular Brasil, mengatakan rencana inokulasi Brazil belum efektif, membuat kurangnya vaksin dan tidak adanya jadwal waktu bagi kaum muda menjadi sumber keputusasaan.

Brasil masih hanya memvaksinasi orang yang berusia di atas 60 tahun. Dari 19 juta suntikan yang diberikan hingga saat ini, hanya 7 persen penduduk yang menerima dosis pertama, sementara hanya 2 persen orang Brasil yang menerima kedua dosis tersebut.

“Peluncuran vaksin hingga saat ini belum memadai. Vaksin tidak muncul seperti yang kami antisipasi, ”kata Otsuka.

Di Sao Paulo, negara bagian terkaya Brasil, sebuah studi baru oleh Institute of Tropical Medicine of Sao Paulo (IMT-USP) bekerja sama dengan Sekretariat Kesehatan Kota Sao Paulo menemukan bahwa varian P.1 dan Inggris menyumbang 71 persen dari kasus baru. Pejabat kesehatan juga mengatakan 60 persen pasien COVID di bawah 60 sekarang membutuhkan tempat tidur ICU.

Seorang demonstran yang mengenakan kostum saat memprotes Presiden Brasil Jair Bolsonaro atas penanganan pandemi, di Brasilia, pada 26 Maret. [Ueslei Marcelino/Reuters]

Para ahli mengatakan pasien yang lebih muda dapat menunda mencari bantuan medis karena tekanan pada fasilitas kesehatan Brasil. Fiocruz menemukan dalam laporan Maretnya bahwa ICU memiliki kapasitas 80 persen di 25 negara bagian dan 90 persen di 17 negara bagian lainnya.

Menteri Kesehatan Sao Paulo Jean Gorinchteyn mengatakan dalam sebuah wawancara bulan ini bahwa pasien muda tiba di rumah sakit dengan gejala yang lebih parah dan karenanya menghabiskan lebih banyak waktu dirawat di rumah sakit dalam keadaan serius. Gorinchteyn mengatakan rata-rata waktu yang dihabiskan di ICU sebelumnya adalah tujuh hingga 10 hari, tetapi sekarang telah meningkat menjadi antara 14 dan 17 hari.

Lebih jauh ke selatan, di negara bagian Santa Catarina yang terpukul parah, yang saat ini dalam siaga merah, trennya sama mengkhawatirkan. Direktorat Pengawasan Epidemiologi Santa Catarina (Dive / SC) mengatakan kepada Al Jazeera bahwa pasien berusia 20 hingga 39 tahun menyumbang lebih dari 43 persen infeksi baru di negara bagian itu.

Sekarang episentrum COVID-19 dunia, Brasil melampaui 307.000 total kematian pada hari Jumat setelah rekor 3.650 orang Brasil meninggal dalam satu hari, menurut Dewan Sekretaris Kesehatan Nasional (Conass).

Gubernur dan walikota negara bagian telah menerapkan pembatasan yang lebih ketat dalam upaya putus asa untuk mengurangi jumlah korban. Tapi untuk Otsuka, mungkin sudah terlambat. “Kami seharusnya melakukan penguncian ini sejak awal. Tapi juga harus ada kombinasi komitmen kesehatan, politik dan sosial, ”ujarnya.

Sementara itu, Menezes, dokter di Manaus, mengatakan banyak warga Brasil sudah kehilangan harapan. “Tanpa vaksin, pertarungan kami terasa seperti memukul lalat. Tidak ada cahaya di ujung terowongan. “

.