Inggris akan menempatkan dua kapal perang secara permanen di Asia Pasifik | Berita Militer 2MMSKITA

Inggris telah mengumumkan bahwa mereka akan secara permanen mengerahkan dua kapal perang di perairan Asia setelah kapal induk dan kapal pengawal Ratu Elizabeth berlayar ke Jepang pada September melalui laut di mana China bersaing untuk mendapatkan pengaruh dengan Amerika Serikat dan Jepang.

Rencana untuk kunjungan tingkat tinggi oleh kelompok kapal induk itu datang ketika Inggris memperdalam hubungan keamanan dengan Tokyo, yang telah menyatakan kekhawatiran yang meningkat dalam beberapa bulan terakhir atas ambisi teritorial China di kawasan itu, termasuk Taiwan.

“Menyusul pengerahan perdana kelompok penyerang, Inggris akan secara permanen menugaskan dua kapal di kawasan itu mulai akhir tahun ini,” kata menteri pertahanan Inggris, Ben Wallace, dalam pengumuman bersama pada Selasa di Tokyo dengan mitranya dari Jepang, Nobuo Kishi. .

Kishi menggemakan Wallace setelah keduanya mengadakan pembicaraan.

“Kami menegaskan kembali posisi kami bersama bahwa kami dengan tegas menentang upaya untuk mengubah status quo dengan paksaan, dan pentingnya Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka berdasarkan aturan hukum,” katanya.

Setelah kedatangan mereka di Jepang, kata Kishi, Ratu Elizabeth dan kapal pengawalnya akan berpisah untuk panggilan pelabuhan terpisah ke pangkalan angkatan laut AS dan Jepang di sepanjang kepulauan Jepang.

Dalam sebuah pernyataan tentang penempatan tersebut, seorang juru bicara Pentagon mengucapkan selamat kepada Inggris atas “komitmennya terhadap jaringan sekutu dan mitra yang saling terhubung, yang saling bekerja sama dan mendukung kebebasan navigasi dan tatanan berbasis aturan di kawasan Indo-Pasifik.”

Sebagai sekutu dekat AS, Jepang menjadi tuan rumah konsentrasi terbesar pasukan militer AS di luar AS, termasuk kapal, pesawat terbang, dan pasukan.

Kapal induk Inggris, yang membawa jet siluman F-35B dalam pelayaran perdananya, akan berlabuh di Yokosuka, markas komando armada Jepang dan USS Ronald Reagan, satu-satunya kapal induk AS yang dikerahkan ke depan.

Kapal-kapal Inggris tidak akan memiliki pangkalan permanen, kata juru bicara Kedutaan Besar Inggris di Tokyo ketika ditanya dari pelabuhan mana kapal Angkatan Laut Kerajaan akan beroperasi.

‘Menumbuhkan keterlibatan regional’

Ratu Elizabeth dikawal oleh dua kapal perusak, dua fregat, dua kapal pendukung dan kapal dari AS dan Belanda.

Kapal itu akan berlayar ke Jepang melalui Laut China Selatan yang disengketakan, yang diklaim sebagian atau seluruhnya oleh China dan negara-negara di Asia Tenggara, dengan pemberhentian di India, Singapura, dan Korea Selatan.

Wallace mengatakan Inggris memiliki “kewajiban” untuk menuntut kebebasan navigasi dalam perjalanannya ke Jepang.

Selain itu, kapal patroli lepas pantai HMS Spey dan HMS Tamar akan memulai penempatan permanen ke wilayah tersebut bulan depan, didukung oleh kapal dari Australia, Jepang dan Singapura.

Sebagai tanda lebih lanjut dari keterlibatan regional Inggris yang berkembang, Wallace, yang melakukan perjalanan ke Jepang dengan delegasi komandan militer, mengatakan Inggris pada akhirnya akan mengerahkan Littoral Response Group, unit marinir yang dilatih untuk melakukan misi termasuk evakuasi dan operasi anti-terorisme .

China mengklaim kedaulatan atas sebagian besar Laut China Selatan, membuat marah tetangga regionalnya dan memicu protes lebih jauh termasuk dari pemerintah AS. Klaimnya atas apa yang disebut “sembilan garis putus-putus” juga telah ditolak oleh Pengadilan Arbitrase Permanen di Den Haag sebagai tanpa dasar hukum.

“Bukan rahasia lagi bahwa China membayangi dan menantang kapal-kapal yang transit di perairan internasional pada rute yang sangat sah,” kata Wallace kepada surat kabar The Times di Tokyo.

“Kami akan menghormati China dan kami berharap China menghormati kami,” katanya, menekankan: “Kami akan berlayar di mana hukum internasional mengizinkan.”

Bulan lalu, Rusia mengeluarkan protes keras atas apa yang dikatakannya sebagai pelanggaran kapal perusak Inggris atas wilayahnya di Laut Hitam.

Untuk semua proyeksi kekuatannya, pengerahan Angkatan Laut Kerajaan tidak kebal terhadap COVID-19. Lebih dari 100 dari 1.600 awak HMS Queen Elizabeth tertembak jatuh selama panggilan pelabuhan di Siprus awal bulan ini.

Wallace mengatakan kapal-kapal itu akan mematuhi protokol COVID-19 yang ketat di Jepang dan menggarisbawahi pada konferensi pers komitmen bersama kedua negara “untuk melindungi tatanan internasional berbasis aturan”.

.