Kemiskinan ‘pertumbuhan ekonomi’ | Lingkungan Hidup MMSKITA

Ada sebuah desa di hutan hujan Asia Tenggara yang telah saya kunjungi selama lebih dari 40 tahun, melakukan penelitian antropologis jangka panjang. Beberapa dekade telah berlalu, saya telah menyaksikan proses pertumbuhan ekonomi yang luar biasa yang telah sepenuhnya mengubah desa.

Sepintas, itu mungkin terdengar seperti hal yang baik. Bagaimanapun, kita diberitahu bahwa pertumbuhan itu baik. Kami diberitahu bahwa lebih banyak pendapatan mengangkat orang keluar dari kemiskinan dan meningkatkan kehidupan mereka. Narasi ini dibor ke dalam diri kita oleh lembaga-lembaga pembangunan seperti Bank Dunia, dan digemakan oleh media di seluruh dunia. Tapi apa yang saya saksikan membuat cerita sederhana ini dipertanyakan.

Desa ini berada di Sarawak, yang berada di sisi Malaysia pulau Kalimantan, pulau terbesar ketiga di dunia, lebih besar dari Prancis atau Texas. Ketika saya pertama kali mengunjungi Sarawak pada tahun 1970-an, masyarakat adat yang tinggal di sana hampir tidak memiliki uang, tetapi mereka hidup dengan baik. Sekarang mereka punya uang, dan hampir tidak bisa makan sendiri. Mereka telah dimiskinkan bahkan ketika pendapatan meningkat. Ini adalah kisah kemiskinan brutal yang sepenuhnya dikaburkan oleh statistik pertumbuhan PDB.

Pada 1970-an, Borneo memiliki hutan hujan terluas di luar Brasil dan Afrika tengah, yang penuh dengan kehidupan dan keanekaragaman hayati. Orang-orang yang tinggal dalam komunitas di dalam dan di sekitar hutan memiliki sedikit uang, tetapi mereka mengendalikan persediaan makanan mereka sendiri yang melimpah. Mereka menanam varietas padi lokal mereka sendiri, dilengkapi dengan permainan dari hutan hujan di sekitarnya dan ikan dari sungai. Mereka memiliki diet seimbang, dan sangat bugar dan sehat.

Desa yang saya kunjungi secara teratur terdiri dari sekitar 350 orang yang semuanya tinggal di bawah satu atap, di sebuah rumah panjang tradisional khas Kalimantan tengah pada saat itu. Sebuah beranda terbuka membentang di sepanjang sisi rumah yang menghadap ke sungai, sementara sisi lainnya terdiri dari deretan apartemen keluarga. Peternakan mereka berjarak beberapa jam perjalanan dengan kano, di sepanjang sungai kecil yang menuju ke perbukitan. Selama musim tebang dan tanam, dan lagi selama panen, semua orang sibuk di ladang dan rumah panjang itu kosong. Di lain waktu, itu ramai dan penuh kehidupan. Ada rasa kuat dari sejarah dan tradisi bersama, termasuk festival dan pesta musiman yang rumit. Tidak ada yang kelaparan di rumah panjang.

Mulai tahun 1980-an, semuanya berubah. Hutan Kalimantan dihancurkan pada tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah manusia. Baron kayu yang kejam, didorong oleh modal dari Malaysia Barat, Hong Kong dan Jepang, dan dibantu dan didukung oleh politisi jahat yang menjual lisensi kayu kepada penawar tertinggi, mengobrak-abrik hutan Sarawak dan menyembunyikan kekayaan mereka di apartemen mewah di London.

Masyarakat adat menentang perusakan hutan hujan, tetapi mereka ditindas secara brutal. Selain polisi dan tentara, perusahaan kayu menyewa preman untuk mengintimidasi siapa pun yang mencoba menghalangi jalan. Saya mendengar desas-desus tentang kekerasan, tetapi sangat sedikit berita yang keluar karena pemerintah secara ketat mengontrol akses orang luar, terutama jurnalis asing. Sangat mengganggu untuk memikirkan betapa mudah dan menyeluruhnya pemadaman berita ini bekerja.

Setelah hutan ditebang, sesuatu terjadi yang belum pernah terjadi sebelumnya: lantai hutan mengering. Kemudian terbakar. Pemerintah menyalahkan petani tebang-dan-bakar, tapi itu tidak masuk akal. Selama ratusan tahun teknik ini digunakan di Kalimantan, hutan belum pernah terbakar sebelumnya. Sekarang setiap tahun selama musim kemarau dari bulan Maret sampai Oktober awan asap tebal menyebar mengikuti arah angin sampai ke Thailand. Ini menghancurkan untuk ditonton. Dan kontribusi terhadap pemanasan global tidak terhitung.

Apa yang dicapai oleh kebakaran itu adalah mereka membuka lahan untuk pertanian perkebunan. Malaysia dan Indonesia di antara mereka menyumbang 85 persen dari produksi minyak sawit dunia, yang digunakan dalam kosmetik dan makanan olahan. Sebagian besar produk itu ditanam di abu hutan hujan Kalimantan, dan perusahaan yang sama yang melakukan penebangan sekarang memiliki perkebunan kelapa sawit terbesar.

Dengan hutan yang hilang dan sungai yang tercemar, satu-satunya cara bagi orang-orang rumah panjang yang saya kenal di Sarawak untuk mencari nafkah adalah dengan bekerja dengan upah kecil di perkebunan kelapa sawit.

Seluruh generasi pemuda telah terbiasa dengan kehidupan di kamp-kamp kayu. Setelah kayu dikerjakan di satu area, mereka melanjutkan kamp – jika diberi kesempatan. Orang-orang yang tidak berkeliaran di rumah panjang, menganggur dan bingung. Banyak yang pergi ke kota-kota di pantai, di mana mereka tinggal di pemukiman liar dan terdiri dari proletariat lumpen baru.

Bagi masyarakat rumah panjang, kedaulatan pangan dan kemandirian ekonomi telah ditukar dengan ketergantungan uang tunai yang kini tidak dapat mereka hindari. Basis sumber daya mereka telah dihancurkan, keterampilan bertani kakek-nenek mereka dilupakan, dan persediaan benih padi mereka yang tak ternilai – setiap keluarga pernah memiliki varietas uniknya sendiri – telah lama dikonsumsi. Rumah panjang telah berubah menjadi barak buruh, dibangun tanpa biaya untuk majikan.

Hal yang mencengangkan adalah bahwa semua ini dengan angkuh dilaporkan sebagai perkembangan, sebagai “pertumbuhan”, tetapi narasi yang mengilap ini menyembunyikan kenyataan yang jauh lebih gelap. Bank Dunia melaporkan bahwa kemiskinan telah berkurang. Tetapi peningkatan pendapatan tidak mendekati kompensasi untuk mata pencaharian yang telah hilang dari orang-orang rumah panjang. Tidak ada yang bisa mengkompensasi hilangnya kedaulatan pangan dan kemandirian ekonomi, dan tentu saja hilangnya hutan hujan. Seluruh narasi pengurangan kemiskinan adalah sandiwara.

Semua ini membuat saya bertanya-tanya tentang perkembangan ekonomi di tempat lain. Outlet media senang melaporkan bagaimana pertumbuhan di China telah mengangkat ratusan juta orang keluar dari kemiskinan. Tetapi kenyataannya lebih kompleks. Sosiolog Sarah Swider telah menggambarkan apa yang dia sebut sebagai “precariat baru” di China. Migran yang pindah ke kota dari daerah pedesaan memiliki pilihan yang sangat terbatas. Para pekerja ditempatkan di asrama yang penuh sesak. Mereka bekerja berjam-jam dan memiliki sedikit kontak dengan dunia luar. Yang lain bertahan hidup sebagai buruh harian di pasar jalanan informal, dan mereka tidak berdaya melawan penyalahgunaan apapun. Buruh migran tidak memiliki hak karena tempat tinggal resmi mereka kembali ke pedesaan.

Angka PDB tidak memberi tahu kita apa pun tentang biaya pertumbuhan. Dan, seperti di Kalimantan, penerima manfaat nyata dari pertumbuhan China adalah korporasi dan elit yang lintah kerja precariat baru.

Kisah-kisah sederhana tentang pertumbuhan PDB membutakan kita pada kehancuran sosial dan ekologis yang luar biasa yang sering menyertai pertumbuhan. Kami sangat perlu meninggalkan metrik ini dan memperhatikan apa yang terjadi di dunia nyata – siapa yang menang dan siapa yang kalah, apa yang didapat dan apa yang hilang. Terlalu banyak yang dihancurkan, terlalu cepat.

Pandangan yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik penulis dan tidak mencerminkan sikap editorial Al Jazeera.

.