Biden untuk memperingatkan PM Inggris Johnson atas Irlandia Utara di G7: Laporkan | Berita MMSKITA

Presiden AS, yang bangga dengan warisan Irlandianya, akan menggunakan pertemuan dengan Johnson untuk menyatakan dukungan Washington terhadap Protokol.

Presiden AS Joe Biden akan memperingatkan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson untuk tidak mengingkari kesepakatan Brexit Irlandia Utara ketika mereka bertemu untuk pertama kalinya di KTT G7 minggu ini, The Times melaporkan pada hari Senin, mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya.

Memelihara perdamaian yang rapuh di Irlandia Utara tanpa membiarkan Inggris menjadi pintu belakang ke pasar Uni Eropa melalui perbatasan darat Irlandia sepanjang 310 mil (500 km) adalah salah satu masalah paling sulit dari perceraian Brexit.

Wilayah yang dikelola Inggris itu tetap terbelah di sepanjang garis sektarian 23 tahun setelah kesepakatan damai yang ditengahi oleh Amerika Serikat sebagian besar mengakhiri pertumpahan darah selama tiga dekade. Banyak nasionalis Katolik bercita-cita untuk bersatu dengan Irlandia sementara serikat Protestan ingin tetap menjadi bagian dari Inggris.

UE dan Inggris mencoba memecahkan teka-teki perbatasan dengan Protokol Irlandia Utara dari perjanjian Brexit, yang membuat provinsi itu tetap berada di wilayah pabean Inggris dan pasar tunggal UE.

Tapi serikat pekerja mengatakan itu bertentangan dengan kesepakatan damai 1998 dan London mengatakan Protokol tidak berkelanjutan dalam bentuknya saat ini setelah pasokan barang sehari-hari ke Irlandia Utara terganggu.

Biden, yang bangga dengan warisan Irlandia-nya, akan menggunakan pertemuan dengan Johnson pada hari Kamis untuk secara eksplisit menyatakan dukungan AS untuk Protokol.

Dia juga akan memperingatkan bahwa prospek kesepakatan perdagangan AS dengan Inggris akan rusak jika situasinya tetap tidak terselesaikan, kata The Times.

Biden juga akan menjelaskan kepada UE bahwa ia mengharapkannya untuk berhenti menjadi “birokratis” dan mengadopsi pendekatan yang lebih fleksibel untuk implementasi perjanjian, kata surat kabar itu.

David Frost, negosiator Brexit Johnson, sedang berusaha untuk menyelesaikan masalah atas kesepakatan Brexit tetapi situasi di lapangan dalam hal perdagangan “sangat sulit”, Lucy Frazer, seorang menteri pemerintah sebagai Jaksa Agung untuk Inggris dan Wales, mengatakan kepada Sky News .

.