Myanmar memenjarakan jurnalis lokal, untuk membebaskan reporter Jepang | Kebebasan Berita Pers

Min Nyo, yang bekerja untuk Suara Demokratik Burma (DVB) di wilayah Bago Myanmar, ditangkap pada 3 Maret dan dijatuhi hukuman tiga tahun penjara.

Seorang jurnalis Myanmar yang melaporkan protes anti-pemerintah militer telah dipenjara selama tiga tahun karena penghasutan, kata organisasi beritanya, sementara pihak berwenang mengumumkan seorang reporter Jepang yang dua kali ditangkap akan dibebaskan.

Min Nyo, yang bekerja untuk Suara Demokratik Burma (DVB) di wilayah Bago Myanmar, ditangkap pada 3 Maret dan dinyatakan bersalah oleh pengadilan militer dalam salah satu vonis pertama terhadap pekerja media sejak kudeta militer 1 Februari.

“DVB menuntut otoritas militer segera membebaskan Min Nyo, serta wartawan lain yang ditahan atau dihukum di sekitar Myanmar,” katanya pada hari Kamis.

Dia telah dipukuli oleh polisi dan ditolak kunjungan keluarganya, katanya.

Tom Andrews, Pelapor Khusus PBB untuk Hak Asasi Manusia di Myanmar, juga mengecam hukuman tersebut, dengan mengatakan: “Dunia tidak dapat terus duduk diam sementara mesin penindas junta memenjarakan kebenaran dan mereka yang mempertaruhkan segalanya untuk mengungkapkannya.”

Dalam buletin berita malamnya, MRTV yang dikelola pemerintah mengatakan jurnalis lain, Yuki Kitazumi, yang didakwa di bawah hukum yang sama dengan Min Nyo, telah melanggar hukum tetapi akan dibebaskan sebagai pengakuan atas hubungan dekat Myanmar dengan Jepang.

Kitazumi, yang menjalankan perusahaan media di Yangon, ditangkap pada 19 April untuk kedua kalinya sejak kudeta dan merupakan wartawan asing pertama yang didakwa.

Jepang adalah investor besar dan sumber bantuan teknis dan bantuan pembangunan bagi pemerintah semi-sipil Myanmar dalam 10 tahun demokrasi dan reformasi setelah berakhirnya era terakhir pemerintahan militer pada tahun 2011.

Resiko terhadap kehidupan dan kebebasan

Myanmar berada dalam kekacauan sejak kudeta, dengan militer berjuang untuk menegakkan ketertiban di tengah gelombang kemarahan publik atas penggulingan pemerintah terpilih Aung San Suu Kyi.

Banyak jurnalis termasuk di antara hampir 4.900 orang yang telah ditangkap, menurut kelompok advokasi Asosiasi Tahanan Politik (AAPP).

DVB adalah di antara beberapa outlet berita yang izinnya telah dicabut oleh militer, yang telah membatasi akses internet dan menggunakan kekuatan mematikan untuk menekan pemogokan dan protes di seluruh negeri terhadapnya. Setidaknya 785 orang telah terbunuh oleh pasukan keamanan, menurut angka AAPP.

Orang-orang menghadiri protes anti-kudeta pada hari ke-100 sejak kudeta militer, di Kotapraja Pyigyidagun di Mandalay pada hari Rabu [Reuters]

Tiga dari jurnalis DVB ditahan di Thailand utara minggu ini karena masuk secara ilegal setelah melarikan diri dari Myanmar. Kelompok hak asasi manusia telah memohon kepada Thailand untuk tidak mendeportasi mereka.

Emerlynne Gil, wakil direktur regional Amnesty International mengatakan jurnalisme secara efektif telah dikriminalisasi oleh para jenderal Myanmar.

“Mereka mempertaruhkan nyawa dan kebebasan untuk menjelaskan pelanggaran militer. Otoritas militer kejam, bertekad untuk menghancurkan perbedaan pendapat dengan membungkam mereka yang berusaha mengungkap kejahatan mereka, ”kata Gil dalam sebuah pernyataan.

Perlawanan terhadap militer telah meningkat dalam beberapa pekan terakhir, dengan permusuhan yang berkobar antara militer dan beberapa tentara etnis minoritas, serangan fatal terhadap administrator yang ditunjuk oleh pemerintah militer dan penyergapan polisi dan tentara oleh milisi yang menyebut diri mereka Pasukan Pertahanan Rakyat.

MRTV mengumumkan pada hari Kamis bahwa darurat militer telah diumumkan karena kerusuhan di Mindut di negara bagian Chin barat laut. Kelompok mujahidin di sana mengatakan telah terjadi pertempuran sengit antara warga sipil bersenjata dan pasukan pemerintah militer.

Sementara itu, protes terus berlanjut di seluruh negeri pada hari Jumat, dengan pengunjuk rasa dengan sepeda motor turun ke jalan di Mogaung di negara bagian Kachin dan puluhan pengunjuk rasa berbaris di Mandalay meskipun ada ancaman tindakan keras militer.

Pemogokan cahaya lilin oleh siswa juga diadakan pada Kamis malam di Mingaladon, utara Yangon, kota dan pusat ekonomi terbesar di negara itu.

.