Sadiq Khan memilih walikota London untuk masa jabatan kedua | Berita Politik

Dalam pidato kemenangannya, Khan berjanji untuk ‘membangun jembatan’ dan menciptakan lapangan kerja saat ibu kota Inggris bangkit dari pandemi.

Sadiq Khan telah terpilih kembali sebagai walikota London, dalam perlombaan yang lebih ketat dari perkiraan, memberikan dorongan kepada partai Buruh oposisi setelah serangkaian hasil yang mengecewakan dalam pemilihan lokal Kamis.

Khan, yang menjadi Muslim pertama yang memimpin ibu kota besar Barat setelah kemenangannya pada 2016, memenangkan 55,2 persen suara dibandingkan dengan 44,8 persen untuk Shaun Bailey, kandidat dari partai Konservatif yang berkuasa.

Tingkat partisipasi pemilih adalah 42 persen, lebih rendah dari pada pemilihan sebelumnya pada tahun 2016.

“Saya sangat tersanjung dengan kepercayaan yang diberikan warga London kepada saya untuk terus memimpin kota terbesar di dunia,” kata Khan, yang memfokuskan kampanyenya untuk menciptakan lapangan kerja di kota berpenduduk sembilan juta itu.

Pria berusia 50 tahun itu mengatakan masa jabatan keduanya akan difokuskan pada “membangun jembatan antara komunitas yang berbeda” dan antara balai kota dan pemerintah.

Dia mengatakan dia ingin “untuk memastikan London dapat memainkan perannya dalam pemulihan nasional” dan untuk “membangun masa depan yang lebih hijau dan lebih cerah” untuk ibu kota Inggris.

Khan telah terkenal sebagai kritikus vokal Brexit dan perdana menteri Konservatif berturut-turut, termasuk Boris Johnson, pendahulunya sebagai walikota – serta perseteruan dengan mantan Presiden AS Donald Trump.

Kedua pria itu terlibat dalam perang kata-kata yang luar biasa setelah Khan mengkritik larangan perjalanan kontroversial Trump terhadap orang-orang dari negara-negara Muslim tertentu.

Terpilihnya kembali Khan terjadi di tengah serangkaian hasil yang memar untuk Partai Buruh dalam pemilihan lokal di bekas jantungnya di Inggris tengah dan utara, yang mengikuti kinerja buruk dalam pemungutan suara nasional 2019.

Sementara Johnson menikmati kesuksesan luas di tempat lain di Inggris, partai oposisi menjadi semakin dominan di London.

Analis menghubungkan ini dengan populasi kota yang lebih muda, lebih beragam secara etnis dan lebih pro-Uni Eropa, yang tidak seperti kebanyakan Inggris, sangat menentang Brexit.

Dalam pidato kemenangannya, Khan merujuk pada asal-usulnya yang sederhana, tumbuh di perumahan umum di daerah pemukiman campuran etnis di London selatan.

“Saya dibesarkan di sebuah perkebunan dewan, seorang anak kelas pekerja, seorang anak imigran, tapi sekarang saya walikota London,” katanya, menggambarkan dirinya sebagai “seorang London yang terus menerus”.

.