Jerman akan menawarkan vaksin Oxford-AstraZeneca untuk semua orang dewasa | Berita Pandemi Coronavirus

Langkah tersebut membalikkan keputusan sebelumnya untuk membatasi suntikan COVID AstraZeneca untuk orang yang berusia di atas 60 tahun.

Jerman akan mengizinkan vaksin COVID-19 AstraZeneca diberikan kepada orang dewasa dari segala usia dan bertujuan untuk menawarkan vaksin kepada anak-anak usia 12-18 tahun pada akhir Agustus untuk mempercepat peluncurannya, kata Menteri Kesehatan Jens Spahn.

16 menteri kesehatan regional negara itu telah setuju dengan Spahn untuk membatalkan keputusan sebelumnya yang membatasi suntikan AstraZeneca untuk orang-orang yang berusia lebih dari 60 tahun. Dia juga mengatakan jarak 12 minggu saat ini antara dosis pertama dan kedua dari vaksinasi AstraZeneca dapat dipersingkat.

“Kedua langkah ini berfungsi untuk lebih mempercepat kampanye vaksinasi kami secara keseluruhan,” kata Spahn pada hari Kamis.

Kekurangan pasokan awal dan hambatan birokrasi membuat Jerman, yang memiliki ekonomi terbesar di Eropa, memulai dengan lambat dengan strategi inokulasi.

Langkah tersebut, yang sudah diadopsi di beberapa negara bagian Jerman, akan dilakukan secara sukarela dan dokter keluarga akan memutuskan cara terbaik untuk memberikan vaksin tersebut, kata Spahn.

Jutaan dosis vaksin AstraZeneca telah diberikan dengan aman di Eropa, tetapi kekhawatiran mengenai jenis gumpalan darah langka yang terlihat pada sejumlah kecil penerima masih ada, yang berarti bahwa beberapa orang dalam kelompok prioritas awal karena usia atau kesehatan yang sudah ada sebelumnya. kondisi menahan untuk mendapatkannya, lebih memilih untuk menunggu vaksin lain.

Lusinan negara menghentikan penggunaan vaksin AstraZeneca pada bulan Maret atau membatasi mereka untuk orang dewasa yang lebih tua. Namun, beberapa dari mereka sekarang telah kembali digunakan baik sepenuhnya atau dengan batasan setelah regulator kesehatan mengatakan manfaat tembakan lebih besar daripada risikonya.

Peluncuran untuk kelompok usia 12-18 tahun

Spahn juga mengatakan Jerman bertujuan untuk menawarkan vaksin anak usia 12-18 tahun pada akhir Agustus, asalkan regulator Eropa memberikan persetujuan untuk suntikan BioNTech-Pfizer untuk kelompok usia tersebut.

Sejauh ini, 30,6 persen populasi Jerman dari sekitar 83 juta telah menerima dosis pertama dan 8,6 persen telah divaksinasi penuh, data Robert Koch Institute menunjukkan.

Jerman akan melonggarkan pembatasan akhir pekan ini pada orang-orang yang telah divaksinasi penuh atau yang telah pulih dari COVID-19. Mereka akan dibebaskan dari jam malam malam dan tidak perlu lagi memberikan tes negatif untuk pergi berbelanja.

Jerman telah dilanda gelombang ketiga pandemi tetapi jumlah kasus baru berkurang. Insiden tujuh hari turun menjadi 129 per 100.000 pada Kamis, data Robert Koch Institute menunjukkan.

Peluncuran vaksin di negara itu banyak dikritik karena awalnya lambat, tetapi secara dramatis meningkatkan kecepatannya, dengan 15 juta suntikan diberikan pada bulan April, sebanyak gabungan tiga bulan sebelumnya, kata Spahn.

.